Norma ALT dan AST pada anak-anak: penyebab penyimpangan

Diposting oleh Konten pada 03/03/2017 Diperbarui 10/17/2018

Isi artikel ini:

Tes darah adalah kriteria diagnostik yang penting, sesuai dengan hasilnya dokter dapat mengatakan tidak hanya tentang kondisi umum pasien, tetapi juga tentang kesehatan organ tertentu. Secara khusus, analisis biokimia dapat memberi tahu tentang hati, jika Anda hati-hati mempertimbangkan parameter dan. Mari kita membahasnya lebih detail..

Aspartate Aminotransferase (AST)

Zat adalah enzim yang mempromosikan pengangkutan asam amino dalam tubuh manusia. AST (sinonim,) hadir dalam sel-sel seluruh organisme, tetapi sebagian besar diamati di hati dan jantung, sedikit kurang pada jaringan otot, ginjal, limpa dan pankreas. Fungsi enzim juga mencakup partisipasi dalam produksi empedu, produksi struktur protein yang diperlukan, konversi nutrisi, pemecahan senyawa beracun. Norma keadaan darah memberikan jumlah minimum enzim dalam aliran darah, dengan perubahan tingkat, patologi serius dapat diasumsikan. Perubahan nilai AsAT dicatat lebih awal dari gejala penyakit tertentu.

Tingkat kenaikan

Tingkat AST tinggi diamati pada manusia jika fenomena berikut hadir:

  • Patologi hati (dari hepatitis hingga sirosis dan kanker);
  • Kelainan pada pekerjaan jantung (serangan jantung, gagal irama jantung);
  • Trombosis pembuluh darah besar;
  • Penampilan situs nekrotisasi (gangrene);
  • Cedera (kerusakan mekanis pada otot), terbakar.

Alasan peningkatan AST yang rendah dapat mengindikasikan olahraga yang signifikan atau suntikan atau penggunaan obat, vaksin, atau vitamin baru-baru ini..

Indikator menurun

Nilai diagnostik tidak hanya peningkatan level AST, tetapi juga penurunannya. Ruptur hati disebut sebagai penyebab paling umum dari kondisi ini, tetapi nilainya dapat berfluktuasi ke bawah selama kehamilan atau kekurangan vitamin B6, yang terlibat dalam pengangkutan aspartat..

Nilai normal

Tingkat tingkat ACAT berbeda tergantung pada metodologi penelitian. Hasil yang diperoleh dengan berbagai metode penentuan tidak dapat dibandingkan satu sama lain. Harap dicatat bahwa sistem pengujian ditunjukkan oleh laboratorium dalam formulir analisis. Ini juga berarti bahwa setiap laboratorium memiliki nilai referensi sendiri, yang mungkin berbeda dari standar yang diterima di laboratorium lain..

Hasil AU 680

Untuk anak-anak di bawah usia satu bulan, tingkat AsAT adalah 25-75 unit per liter. Pada pasien yang lebih tua (di bawah 14 tahun), kisaran rata-rata adalah 15-60.

Pada pria dan wanita dewasa, normanya berbeda:
Untuk pria - 0-50.
Untuk wanita - 0–45.

Hasil dari Cobas 8000

Indikator AsAT juga dihitung ulang per satu liter darah dan diukur dalam satuan yang berubah-ubah:

UsiaBatas atas standar AST / AsAT / AST untuk sistem Cobas 8000
hingga 1 tahun58
1-4 tahun59
5-7 tahun48
Berusia 8-13 tahun44
Berusia 14-18 tahun39
Pria dewasa39
Wanita dewasa32

Alanine aminotransferase (ALT)

ALT (sinonim,), seperti AST, adalah enzim, tetapi alanin aminotransferase bertanggung jawab untuk pergerakan asam amino alanin dari satu sel ke sel lainnya. Berkat enzim ini, sistem saraf pusat menerima energi untuk kerjanya, kekebalan diperkuat, dan proses metabolisme dinormalisasi. Zat ini terlibat dalam pembentukan limfosit. Biasanya, ALT hadir dalam darah dalam jumlah kecil. Konsentrasi tertinggi enzim diamati di jaringan hati dan jantung, sedikit kurang - di ginjal, otot, limpa, paru-paru dan pankreas. Perubahan isi ALAT dalam darah diamati pada penyakit serius, tetapi juga bisa menjadi varian dari kondisi normal..

Tingkat kenaikan

Dengan tes darah biokimia, AlAT dapat ditingkatkan sebagai hasil dari patologi berikut:

  • Kerusakan hati dan saluran empedu (hepatitis, sirosis, kanker, obstruksi);
  • Intoksikasi (alkohol, kimia);
  • Penyakit jantung dan pembuluh darah (iskemia, serangan jantung, miokarditis);
  • Penyakit darah
  • Luka dan luka bakar.

ALT dapat meningkat setelah minum obat, makan makanan berlemak atau makanan cepat saji, suntikan intramuskuler.

Indikator menurun

Dalam tes darah biokimia, penurunan ALAT dapat diamati, ini menunjukkan kurangnya vitamin B6 yang terlibat dalam pengangkutan alanin, atau patologi hati yang parah: sirosis, nekrosis dan lain-lain..

Nilai normal

Seperti AST, ALT dalam darah ditentukan dengan beberapa metode, laboratorium menunjukkannya dalam bentuk hasil analisis. Studi yang dilakukan dengan metode yang berbeda tidak dapat dibandingkan satu sama lain.

Hasil AU 680

Pada anak-anak yang lebih muda dari satu bulan, norma AlAT adalah 13–45 unit per liter darah.

Pada anak-anak yang lebih tua dari satu bulan dan orang dewasa, nilai ALT normal bervariasi berdasarkan gender:

  • Pria - dari 0 hingga 50 unit;
  • Wanita - dari 0 hingga 35 unit.

Hasil dari Cobas 8000

Menurut sistem pengujian ini, nilai norma indikator tergantung pada usia dan jenis kelamin orang tersebut:

UsiaBatas atas norma ALT / ALAT / ALT menurut Cobas 8000
hingga 1 tahun56
1–7 tahunTanggal 29
Berusia 8-18 tahun37
Pria dewasa41
Wanita dewasa33

Saat studi dijadwalkan

Dokter mungkin meresepkan analisis biokimia untuk memeriksa tingkat enzim AST dan ALT jika ada tanda-tanda kerusakan hati atau untuk beberapa faktor yang dapat mempengaruhi fungsinya..

Gejala umum penyakit hati:

  • Kehilangan selera makan;
  • Kasus muntah;
  • Kehadiran perasaan mual;
  • Nyeri di perut;
  • Kotoran warna terang;
  • Warna urin yang gelap;
  • Warna kekuningan dari protein mata atau kulit;
  • Adanya gatal;
  • Kelemahan umum;
  • Kelelahan.

Faktor risiko kerusakan hati:

  • Penyalahgunaan alkohol;
  • Hepatitis atau penyakit kuning;
  • Adanya patologi hati pada kerabat dekat;
  • Mengonsumsi obat-obatan yang berpotensi toksik (steroid anabolik; antiinflamasi, anti tuberkulosis, obat antijamur; antibiotik dan lain-lain);
  • Diabetes;
  • Kegemukan.

Analisis enzim AsAT dan AlAT dapat dilakukan untuk menilai efektivitas pengobatan (jika tingkat peningkatan secara bertahap menurun, mereka mendiagnosis efek positif dari terapi obat).

Fitur Diagnostik

Untuk tujuan diagnostik, tidak hanya fakta perubahan parameter darah AsAT dan AlAT yang penting, tetapi juga tingkat kenaikan atau penurunannya, serta rasio jumlah enzim satu sama lain. Misalnya:

Infark miokard ditunjukkan oleh peningkatan kedua indikator (AST dan ALT) dalam analisis dengan 1,5-5 kali.

Jika rasio AST / ALT berada dalam kisaran 0,55-0,65, kita dapat mengasumsikan virus hepatitis pada fase akut, melebihi koefisien 0,83 menunjukkan perjalanan penyakit yang parah..

Jika tingkat AST jauh lebih tinggi daripada tingkat ALT (rasio AcAT / AlAT jauh lebih besar dari 1), maka alkohol hepatitis, kerusakan otot, atau sirosis dapat menjadi penyebab perubahan tersebut..

Untuk menghilangkan kesalahan, dokter juga harus mengevaluasi parameter darah lainnya (dalam kasus patologi hati, ini adalah disosiasi bilirubin aminotransferase). Jika ada peningkatan kadar bilirubin terhadap latar belakang penurunan kadar enzim yang bersangkutan, maka diasumsikan bentuk akut gagal hati atau penyakit kuning subhepatik..

Aturan untuk lulus tes darah biokimia

Kegagalan untuk mematuhi aturan persiapan untuk analisis dapat mengarah pada hasil yang keliru secara sengaja, yang akan memerlukan perlunya pemeriksaan tambahan dan prosedur panjang untuk mengklarifikasi diagnosis. Persiapan mencakup beberapa poin utama:

  1. Pengiriman materi dilakukan dengan perut kosong di pagi hari;
  2. Kecualikan makanan berlemak, pedas, alkohol, dan makanan cepat sehari sebelum memberikan darah;
  3. Jangan merokok setengah jam sebelum prosedur;
  4. Kecualikan stres fisik dan emosional pada malam sebelum dan di pagi hari sebelum pengambilan sampel darah;
  5. Jangan mengambil bahan segera setelah radiografi, fluorografi, fisioterapi, USG atau pemeriksaan dubur;
  6. Penting untuk memberi tahu dokter tentang semua obat, vitamin, suplemen makanan, dan vaksinasi sebelum penunjukan studi biokimia.

Diagnosis penyakit menurut hasil tes darah adalah proses kompleks yang membutuhkan ketersediaan pengetahuan yang relevan, oleh karena itu, interpretasi hasil harus dipercayakan kepada dokter yang berkualitas.

Aspartate aminotransferase (AST)

Aspartate aminotransferase (AST) adalah enzim yang ditemukan di semua sel tubuh, tetapi terutama di sel-sel jantung dan hati, dan pada tingkat yang lebih rendah di ginjal dan otot. Biasanya, aktivitas AST dalam darah sangat rendah. Jika jaringan hati atau otot rusak, itu dilepaskan ke dalam darah. Dengan demikian, AST merupakan indikator kerusakan hati..

Glutamin-oksaloasetat transaminase serum, serum glutamat oksaloasetat transaminase (CGOT), aspartat transaminase, rasio AST / ALT.

Tes kinetik UV.

Unit / L (unit per liter).

Biomaterial apa yang dapat digunakan untuk penelitian?

Darah kapiler vena.

Bagaimana mempersiapkan diri untuk belajar?

  • Jangan makan selama 12 jam sebelum pengujian.
  • Hilangkan stres fisik dan emosional selama 30 menit sebelum pemeriksaan.
  • Jangan merokok selama 30 menit sebelum penelitian..

Tinjauan Studi

Aspartate aminotransferase (AST) adalah enzim yang ditemukan di semua sel tubuh, tetapi terutama di jantung dan hati, dan pada tingkat yang lebih rendah di ginjal dan otot. Pada pasien sehat, aktivitas AST dalam darah rendah dan norma AST rendah. Jika kerusakan hati atau otot terjadi, AST dilepaskan, dan konten AST dalam darah naik. Dalam hal ini, aktivitas enzim ini merupakan indikator kerusakan hati. Analisis untuk AST adalah bagian dari apa yang disebut tes hati - studi yang mendiagnosis gangguan pada hati.

Hati adalah organ vital yang terletak di sisi kanan atas rongga perut. Ini berpartisipasi dalam pelaksanaan banyak fungsi tubuh yang penting - membantu dalam pemrosesan nutrisi, produksi empedu, sintesis banyak protein penting, seperti faktor pembekuan darah, dan juga memecah senyawa yang berpotensi toksik menjadi zat yang aman..

Sejumlah penyakit menyebabkan kerusakan sel-sel hati, yang berkontribusi pada peningkatan aktivitas AST..

Paling sering, tes AST diresepkan untuk memeriksa apakah hati rusak karena hepatitis, obat-obatan beracun, sirosis. Namun, AST tidak selalu mencerminkan hanya kerusakan hati, aktivitas enzim ini dapat meningkat dengan penyakit pada organ lain, khususnya dengan infark miokard..

Untuk apa studi ini digunakan??

  • Untuk mendeteksi kerusakan hati. Sebagai aturan, tes AST ditentukan bersama dengan analisis untuk alanine aminotransferase (ALT) atau sebagai bagian dari keseluruhan analisis fungsi hati. AST dan ALT dianggap sebagai dua indikator paling penting dari kerusakan hati, meskipun ALT lebih spesifik daripada AST. Dalam beberapa kasus, AST secara langsung dibandingkan dengan ALT dan rasio mereka (AST / ALT) dihitung. Dapat digunakan untuk menentukan penyebab kerusakan hati..
  • AST darah sering dibandingkan dengan tes lain, seperti alkaline phosphatase (ALP), total protein dan bilirubin, untuk menentukan bentuk spesifik penyakit hati..
  • Untuk memantau efektivitas pengobatan penyakit hati.
  • Untuk memantau kesehatan pasien yang minum obat yang berpotensi toksik pada hati. Jika aktivitas AST meningkat, pasien dapat ditransfer ke obat lain..

Saat studi dijadwalkan?

  • Dengan gejala gangguan hati:
    • kelemahan, kelelahan,
    • kehilangan selera makan,
    • mual muntah,
    • sakit perut dan kembung,
    • menguningnya protein kulit dan mata,
    • urin gelap, tinja ringan,
    • gatal.
  • Jika ada faktor-faktor yang meningkatkan risiko penyakit hati:
    • hepatitis sebelumnya atau pajanan baru-baru ini terhadap infeksi hepatitis B,
    • konsumsi alkohol yang berlebihan,
    • kecenderungan bawaan untuk penyakit hati,
    • minum obat yang dapat merusak hati,
    • kelebihan berat badan atau diabetes.
    • Secara teratur selama proses perawatan untuk menentukan efektivitasnya.

Apa artinya hasil??

Nilai referensi (norma AST untuk pria, wanita dan anak-anak):

Usia jenis kelamin

Nilai referensi

  • Selama kehamilan, aktivitas AST dapat menurun..
  • Suntikan obat intramuskular, serta aktivitas fisik yang intens berkontribusi pada peningkatan aktivitas AST dalam darah.
  • Pada beberapa pasien, kerusakan hati dan, sebagai akibatnya, peningkatan aktivitas AST dapat disebabkan oleh asupan suplemen makanan. Karena itu, perlu memberi tahu dokter yang merawat tidak hanya tentang semua obat yang diminum, tetapi juga tentang suplemen gizi.

Siapa yang menentukan penelitian ini?

Terapis, ahli jantung, ahli hepatologi, ahli gastroenterologi, dokter umum, ahli bedah, dokter anak.