Apa yang harus menjadi ALT dalam darah

Alanine aminotransferase (ALT) adalah enzim yang ditemukan di semua sel tubuh, terutama di hati dan ginjal, kurang dari itu di jantung dan otot. Biasanya, aktivitas ALT dalam darah sangat rendah. Dengan masalah hati, enzim dilepaskan ke aliran darah, biasanya sebelum munculnya gejala khas seperti penyakit kuning. Dalam hal ini, ALT sering digunakan sebagai indikator kerusakan hati..

Glutamat piruvat transaminase, serum glutamat piruvat transaminase, GGPT.

Sinonim Bahasa Inggris

Alanine aminotransferase, Seramin glutamat-piruvat transaminase, SGPT, Alanine transaminase, AST / ALT ratio.

Tes kinetik UV.

Unit / L (unit per liter).

Biomaterial apa yang dapat digunakan untuk penelitian?

Darah kapiler vena.

Bagaimana mempersiapkan diri untuk belajar?

  • Jangan makan selama 12 jam sebelum analisis.
  • Hilangkan stres fisik dan emosional 30 menit sebelum penelitian..
  • Jangan merokok selama 30 menit sebelum penelitian..

Tinjauan Studi

Alanine aminotransferase (ALT) adalah enzim yang hadir terutama dalam sel-sel hati dan ginjal dan dalam jumlah yang lebih kecil dalam sel-sel jantung dan otot. Pada orang sehat, aktivitas darah rendah, norma ALT rendah. Ketika sel-sel jaringan hati terpengaruh, ALT dilepaskan ke dalam aliran darah, biasanya sebelum munculnya gejala-gejala khas seperti penyakit kuning. Dalam hal ini, aktivitas enzim ini digunakan sebagai indikator kerusakan hati. Bersama dengan penelitian lain yang melakukan tugas yang sama, analisis ALT adalah bagian dari apa yang disebut tes fungsi hati..

Hati adalah organ vital yang terletak di sisi kanan atas rongga perut. Dia berpartisipasi dalam pelaksanaan banyak fungsi tubuh yang penting - dalam pemrosesan nutrisi, produksi empedu, sintesis protein, seperti faktor pembekuan darah, dan juga memecah senyawa-senyawa yang berpotensi beracun menjadi zat-zat yang aman..

Sejumlah penyakit menyebabkan kerusakan sel-sel hati, yang berkontribusi pada peningkatan aktivitas ALT..

Paling sering, tes ALT diresepkan untuk memeriksa apakah hati rusak selama hepatitis dan minum obat atau zat lain yang beracun bagi organ ini. Namun, ALT tidak selalu hanya mencerminkan kerusakan hati, aktivitas enzim ini dapat meningkat pada penyakit pada organ lain..

AST dan ALT dianggap sebagai dua indikator paling penting dari kerusakan hati, meskipun ALT lebih spesifik daripada AST. Dalam beberapa kasus, AST secara langsung dibandingkan dengan ALT dan rasio mereka (AST / ALT) dihitung. Ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi penyebab kerusakan hati..

Untuk apa studi ini digunakan??

  • Untuk mendeteksi kerusakan jaringan hati pada hepatitis virus dan racun, penyakit lainnya. Biasanya, tes ALT ditentukan bersama dengan uji aspartate aminotransferase (AST)..
  • Untuk memantau efektivitas pengobatan penyakit hati.

Saat studi dijadwalkan?

  • Dengan gejala penyakit hati:
    • kelemahan, kelelahan,
    • kehilangan selera makan,
    • mual muntah,
    • sakit perut dan kembung,
    • menguningnya protein kulit dan mata,
    • urin gelap, tinja ringan,
    • gatal.
  • Jika ada faktor-faktor yang meningkatkan risiko penyakit hati:
    • hepatitis sebelumnya atau pajanan baru-baru ini terhadap infeksi hepatitis B,
    • konsumsi alkohol yang berlebihan,
    • kecenderungan bawaan untuk penyakit hati,
    • minum obat yang dapat merusak hati,
    • kelebihan berat badan atau diabetes.
  • Secara teratur selama proses perawatan untuk menentukan efektivitasnya.

Apa artinya hasil??

Nilai referensi (norma ALT untuk pria, wanita dan anak-anak):

Usia jenis kelamin

Nilai referensi

Alasan peningkatan aktivitas ALT:

  • infeksi virus (aktivitas ALT yang terlalu tinggi - lebih dari 10 kali norma - diamati, misalnya, pada hepatitis akut; pada hepatitis kronis, biasanya melebihi norma dengan tidak lebih dari 4 kali);
  • minum obat atau zat lain yang beracun bagi hati;
  • penyakit yang memperlambat aliran darah ke hati (iskemia);
  • obstruksi saluran empedu, sirosis (biasanya karena hepatitis kronis atau penyumbatan saluran empedu) dan tumor hati (peningkatan ALT yang sedang).

Pada sebagian besar penyakit hati, aktivitas ALT lebih tinggi dari aktivitas AST, sehingga rasio AST / ALT akan rendah. Namun, ada beberapa pengecualian: hepatitis alkoholik, sirosis, dan kerusakan otot.

  • Suntikan intramuskular, serta aktivitas fisik yang intens dapat meningkatkan aktivitas ALT dalam tubuh.
  • Pada beberapa pasien, kerusakan hati dan, sebagai akibatnya, peningkatan aktivitas ALT dapat disebabkan oleh asupan suplemen makanan. Karena itu, perlu memberi tahu dokter yang merawat tidak hanya tentang semua obat yang diminum, tetapi juga tentang suplemen gizi. Selain itu, sering menggunakan makanan cepat saji dapat menyebabkan sedikit peningkatan aktivitas ALT melalui kerusakan hati; dalam hal normalisasi nutrisi, aktivitas ALT kembali normal.

Siapa yang menentukan penelitian ini?

Dokter umum, dokter umum, ahli gastroenterologi, spesialis penyakit menular, ahli hematologi, ahli endokrin, ahli bedah.

Tes darah untuk penyakit hati (tes fungsi hati). Aminotransferases (AST dan ALT), lactate dehydrogenase (LDH), alkaline phosphatase (ALP), glutamat dehydrogenase (GlDG), LDH, GGT - decoding

Hati dalam tubuh manusia melakukan sejumlah fungsi penting. Sejumlah besar berbagai reaksi biokimia berlangsung di hati, yang disebut "pabrik biokimia tubuh". Akibatnya, sejumlah besar enzim disintesis atau bekerja di hati, dengan aktivitas yang memungkinkan untuk menilai keadaan seluruh organ. Menentukan aktivitas enzim yang berhubungan dengan kerja hati disebut diagnosis enzim penyakit hati..

Jenis perubahan aktivitas enzim pada berbagai penyakit
Ada tiga jenis utama dari perubahan aktivitas enzim yang merupakan karakteristik dari semua jenis proses patologis umum dalam tubuh:

  1. peningkatan aktivitas enzim yang terus-menerus hadir dalam darah
  2. penurunan aktivitas enzim yang terus-menerus hadir dalam darah
  3. penampilan dalam darah enzim yang biasanya tidak ada
Enzim apa yang digunakan untuk mendiagnosis penyakit pada hati dan saluran empedu
Kondisi hati dapat dinilai dengan enzim-enzim berikut:
  • aminotransferases (AST dan ALT)
  • lactate dehydrogenase (LDH)
  • alkaline phosphatase (alkaline phosphatase)
  • glutamate dehydrogenase (GlDG)
  • sorbitol dehydrogenase (LDH)
  • γ-glutamyltransferase (GGT)
  • fruktosa monofosfat aldolase (FMFA)
Sensitivitas diagnostik enzim pada penyakit hati
Sensitivitas tinggi diagnosa enzim dijelaskan oleh fakta bahwa konsentrasi enzim dalam sel hati (hepatosit) 1000 kali lebih tinggi daripada dalam darah. Enzymodiagnosis penting untuk mendeteksi kerusakan hati yang terjadi tanpa penyakit kuning (misalnya, kerusakan obat, bentuk virus hepatitis, penyakit hati kronis).

Jenis enzim - membran, sitoplasma dan mitokondria

Alanine aminotransferase (ALT, ALAT) - normal, mengakibatkan penyakit hati

Aktivitas normal ALT dalam darah pria adalah 10-40 U / L, pada wanita - 12-32 U / L. Berbagai tingkat peningkatan aktivitas ALT terdeteksi pada hepatitis akut, sirosis, ikterus obstruktif dan ketika menggunakan obat hepatotoksik (racun, beberapa antibiotik).

Peningkatan tajam dalam aktivitas ALT sebanyak 5-10 kali atau lebih merupakan tanda penyakit hati akut yang tidak dapat disangkal. Selain itu, peningkatan tersebut terdeteksi bahkan sebelum gejala klinis muncul (ikterus, nyeri, dll.). Peningkatan aktivitas ALT dapat dideteksi 1-4 minggu sebelum manifestasi klinik dan pengobatan yang tepat dapat dimulai tanpa penyakit berkembang secara penuh. Aktivitas enzim yang tinggi dalam penyakit hati akut setelah timbulnya gejala klinis tidak berlangsung lama. Jika normalisasi aktivitas fermentan terjadi dalam dua minggu, ini menunjukkan perkembangan kerusakan hati yang masif.

Penentuan aktivitas ALT adalah tes skrining wajib untuk donor.

Aspartate aminotransferase (AST, AsAT) - norma, hasil dari penyakit hati

Aktivitas AST maksimum terdeteksi di jantung, hati, otot, dan ginjal. Biasanya, pada orang yang sehat, aktivitas AST adalah 15-31 U / L pada pria dan 20-40 U / L pada wanita.

Aktivitas AST meningkat dengan nekrosis sel hati. Selain itu, dalam kasus ini, ada hubungan proporsional langsung antara konsentrasi enzim dan tingkat kerusakan hepatosit: yaitu, semakin tinggi aktivitas enzim, semakin kuat dan semakin luas kerusakan hepatosit. Peningkatan aktivitas AST juga menyertai hepatitis toksik infeksius dan akut akut (keracunan dengan garam logam berat dan obat-obatan tertentu).

Rasio aktivitas AST / ALT disebut koefisien de Ritis. Nilai normal dari koefisien de Ritis adalah 1.3. Dengan kerusakan hati, koefisien de Ritis berkurang.

Untuk informasi terperinci tentang analisis biokimia darah untuk enzim, baca artikel: Analisis biokimia darah

Lactate dehydrogenase (LDH) - norma, hasil dengan penyakit hati

LDH adalah enzim yang tersebar luas di tubuh manusia. Tingkat aktivitasnya di berbagai organ dalam urutan menurun: ginjal> jantung> otot> pankreas> limpa> hati> serum darah. Ada 5 isoform LDH dalam serum darah. Karena LDH juga ditemukan dalam sel darah merah, darah untuk penelitian tidak boleh mengandung jejak hemolisis. Dalam plasma, aktivitas LDH adalah 40% lebih rendah dari pada serum. Aktivitas normal LDH dalam serum adalah 140-350 U / L.

Patologi hati apa yang meningkatkan isi isoform
Karena prevalensi LDH yang meluas di berbagai organ dan jaringan, peningkatan aktivitas LDH secara keseluruhan tidak terlalu penting untuk diagnosis banding berbagai penyakit. Untuk diagnosis hepatitis menular, penentuan aktivitas isoform LDH 4 dan 5 (LDH4 dan LDH5) digunakan. Pada hepatitis akut, aktivitas LDH5 dalam serum darah meningkat pada minggu-minggu pertama periode icteric. Peningkatan aktivitas total isoform LDH4 dan LDH5 terdeteksi pada semua pasien dengan hepatitis infeksius dalam 10 hari pertama. Pada penyakit batu empedu tanpa penyumbatan saluran empedu, peningkatan aktivitas LDH tidak ditemukan. Dengan iskemia miokard, peningkatan aktivitas fraksi LDH total terjadi karena fenomena stagnasi darah di hati..

Alkaline phosphatase (ALP) - norma, hasil dari penyakit hati

Alkaline phosphatase terletak di membran sel tubulus saluran empedu. Sel-sel tubulus saluran empedu ini memiliki pertumbuhan yang membentuk batas sikat yang disebut. Alkaline phosphatase terletak di perbatasan sikat ini. Karena itu, ketika saluran empedu rusak, alkaline phosphatase dilepaskan dan memasuki aliran darah. Biasanya, aktivitas alkali fosfatase dalam darah bervariasi tergantung pada usia dan jenis kelamin. Jadi pada orang dewasa yang sehat, aktivitas alkaline phosphatase terletak pada kisaran 30-90 U / L. Aktivitas enzim ini meningkat selama periode pertumbuhan aktif - selama kehamilan dan pada remaja. Indikator normal aktivitas alkali fosfatase pada remaja mencapai 400 IU / L, dan pada wanita hamil hingga 250 IU / L.

Patologi hati apa yang meningkatkan konten
Dengan perkembangan ikterus obstruktif, aktivitas alkali fosfatase dalam serum darah meningkat 10 kali atau lebih. Penentuan aktivitas alkali fosfatase digunakan sebagai uji diagnostik diferensial penyakit kuning obstruktif. Peningkatan yang kurang signifikan dalam aktivitas alkali fosfatase dalam darah juga terdeteksi pada hepatitis, kolangitis, kolitis ulserativa, infeksi bakteri usus, dan tirotoksikosis..

Glutamate dehydrogenase (GlDG) - norma, hasil dari penyakit hati

Biasanya, dehidrogenase glutamat hadir dalam darah dalam jumlah kecil, karena merupakan enzim mitokondria, yaitu terletak di intraseluler. Tingkat peningkatan aktivitas enzim ini mengungkapkan kedalaman kerusakan hati.

Peningkatan konsentrasi glutamat dehydrogenase dalam darah adalah tanda dimulainya proses degeneratif di hati yang disebabkan oleh faktor endogen atau eksogen. Faktor endogen termasuk tumor hati atau metastasis hati, dan faktor eksogen termasuk racun yang merusak hati (logam berat, antibiotik, dll.), Dan penyakit menular.

Koefisien Schmidt
Bersama dengan aminotransferase, koefisien Schmidt (KS) dihitung. KSH = (AST + ALT) / GlDG. Dengan ikterus obstruktif, koefisien Schmidt adalah 5-15, dengan hepatitis akut - lebih dari 30, dengan metastasis sel tumor di hati - sekitar 10.

Sorbitol dehydrogenase (SDH) - norma, hasil dari penyakit hati

γ-glutamyltransferase - norma di mana patologi hati meningkat

Enzim ini tidak hanya ditemukan di hati. Aktivitas maksimum γ-glutamyltransferase terdeteksi di ginjal, pankreas, hati dan kelenjar prostat. Pada orang sehat, konsentrasi γ-glutamyl transferase adalah normal pada pria - 250-1800 nmol / l * s, pada wanita - 167-1100 nmol / s * l. Pada bayi baru lahir, aktivitas enzim 5 kali lebih tinggi, dan pada bayi prematur - 10 kali.

Aktivitas γ-glutamiltransferase meningkat dengan penyakit pada hati dan sistem bilier, serta diabetes. Aktivitas enzim tertinggi menyertai ikterus obstruktif dan kolestasis. Aktivitas γ-glutamil transferase dengan patologi ini meningkat 10 kali atau lebih. Ketika hati terlibat dalam proses keganasan, aktivitas enzim meningkat dengan faktor 10-15, dan pada hepatitis kronis - dengan faktor 7. Γ-glutamil transferase sangat sensitif terhadap alkohol, yang digunakan untuk diagnosis banding antara lesi hati virus dan alkoholik.

Menentukan aktivitas enzim ini adalah tes skrining yang paling sensitif, yang lebih disukai untuk menentukan aktivitas aminotransferase (AST dan ALT) atau alkaline phosphatase.
Penentuan informatif aktivitas γ-glutamyltransferase dan penyakit hati pada anak-anak.

Fructose-monophosphate aldolase (FMFA) - norma, hasil dari penyakit hati

Biasanya, darah mengandung jumlah jejak. Penentuan aktivitas FMF digunakan untuk mendiagnosis hepatitis akut. Namun, dalam kebanyakan kasus, penentuan aktivitas enzim ini digunakan untuk mengidentifikasi patologi pekerjaan pada orang yang bekerja dengan bahan kimia beracun ke hati..

Pada hepatitis menular akut, aktivitas fruktosa monofosfat aldolase meningkat sepuluh kali lipat, dan ketika terpapar racun dalam konsentrasi rendah (keracunan kronis dengan racun) - hanya 2-3 kali.


Aktivitas enzim dalam berbagai patologi hati dan saluran empedu

Rasio peningkatan aktivitas berbagai enzim dalam beberapa patologi hati dan saluran empedu disajikan dalam tabel..

EnzimHepatitis akutSirosisKolangitisIkterus obstruktif
AST↑↑
ALT↑↑↑
LDH↑↑- / ↑--
Alkaline phosphatase-↑↑↑
LDH↑↑↑↑ (dengan eksaserbasi)--
FMFA↑↑---

Catatan: ↑ - sedikit peningkatan aktivitas enzim, ↑↑ - sedang, ↑↑↑ - peningkatan aktivitas enzim yang kuat, - tidak ada perubahan aktivitas.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit hati, baca artikel: Hepatitis, penyakit Batu empedu, Sirosis

Jadi, kami memeriksa enzim utama, penentuan aktivitas yang dapat membantu dalam diagnosis dini atau diagnosis banding dari berbagai penyakit hati. Sayangnya, tidak semua enzim digunakan dalam diagnosa laboratorium klinis, sehingga mengurangi rentang patologi yang dapat dideteksi pada tahap awal. Mengingat laju perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, mungkin di tahun-tahun mendatang akan ada pengenalan metode untuk menentukan enzim tertentu ke dalam praktik lembaga diagnostik medis dari berbagai profil..